PB WI Bentuk Tim Satgas Untuk Raih Sukses Prestasi di Kejuaraan Dunia Wushu Junior 2022

  • Whatsapp
PB WI Bentuk Tim Satgas Untuk Raih Sukses Prestasi di Kejuaraan Dunia Wushu Junior 2022
PB WI Bentuk Tim Satgas Untuk Raih Sukses Prestasi di Kejuaraan Dunia Wushu Junior 2022

rekatamedia.com – Pengurus Besar Wushu Indonesia (PB WI) pimpinan Airlangga Hartarto sangat serius dalam menghadapi Kejuaraan Dunia Wushu Junior ke-VIII yang akan digelar di ICE Bumi Serpong Damai, Tangerang, Banten, 5-11 Desember 2022.

Bukan hanya sukses penyelenggaraan tetapi sukses prestasi juga harus dicapai Tim Nasional (Timnas) Wushu Junior Indonesia.

Baca Juga:

Khusus untuk mencapai target 4 medali emas pada Kejuaraan Dunia Wushu Junior 2022 ke-VIII ini, PB WI membentuk Tim Satgas (Satuan Tugas) yang beranggotakan 3 personil. Yakni, Herman Wijaya (Kabid Binpres Taolu PB WI), Sudarsono (Kabid Binpres Sanda PB WI), dan Henny Setyowati (PB WI).

Herman Wijaya yang ditemui di GBK Arena Senayan Jakarta, Kamis (3/11/2022), mengatakan, Tim Satgas punya tiga tugas pokok dalam meraih sukses prestasi.
“Pertama, Tim Satgas dibentuk untuk memastikan program pelatnas junior berjalan dengan baik.

Kedua, memastikan seluruh kebutuhan atlet pelatnas terpenuhi baik itu peralatan latihan maupun pertandingan.

Dan, ketiga merupakan tugas yang paling berat yakni memastikan atlet pelatnas yang terpilih memperkuat Timnas Wushu Junior bisa menghasilkan medali pada Kejuraan Dunià Wushu Junior 2022 nanti,” kata Herman Wijaya.

Saat ini, kata Herman Wijaya, pelatnas junior diikuti 33 atlet taolu terdiri dari 17 putra dan 16 putri dan 16 atlet sanda terdiri dari 12 putra dan 4 putri. Mereka merupakan atlet terbaik yang dijaring dari hasil Kejuaraan Nasional (Kejurnas) Wushu di Surabaya, Jawa Timur, Tahun 2022.

“Dari 33 atlet wushu Taolu itu akan dipilih 6 putra dan 6 putri. Mereka yang dipilih memperkuat pasukan Garuda Muda itu yang dianggap berpeluang meraih medali di Kejuaran Dunia Wushu Junior 2022,” kata Herman Wijaya yang juga pemilik Sasana Rajawali Sakti Jakarta.

“Di Sanda terdapat 16 atlet dan akan dipilih 11 atlet terdiri dari 3 atet putri dan 8 atlet putra terbaik yang akan memperkuat Timnas Wushu Indonesia,” kata Pelatih Sanda Timnas Wushu Indonesia, Mohammad Selamet.

Ketika disinggung masalah lawan yang dihadapi, Herman Wijaya menjawab, “Di Taolu itu persaingan sangat ketat apalagi pesertanya cukup banyak. Saingan terberat itu datang dari atlet wushu asal Malaysia, Vietnam, China, Korea, Amerika Serikat dan Rusia.”

“Peta kekuatan di Sanda itu dikuasai China dan Iran. Mudah-mudahan kita bisa memberikan yang terbaik,” timpal Mohammad Selamet.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Kejuaraan Dunia Wushu Junior 2022, Gunawan Tjokro mengatakan, hingga saat ini sudah tercatat 72 negara yang mendaftar.

Pos terkait