Dampak Pandemi Covid-19 terhadap Perekonomian Global

  • Whatsapp
Haikal Kurnia Maulana Ritonga

SETIAP negara di dunia pernah mengalami krisis ekonomi, baik yang disebabkan oleh perang, perselisihan antarnegara. Namun saat ini, krisis perekonomian di dunia itu, bukan disebabkan perselisihan dan peperangan, tetapi disebabkan permasalahan yang sama, yakni pandemi Covid-19.

Wabah tersebut hampir menghentikan aktivitas ekonomi. Kerugian ekonomi yang ditimbulkan terbukti jelas, karena kita semua merasakannya juga. Epidemi ini adalah guncangan ekonomi terbesar yang diderita dunia dalam beberapa dekade.

Baca Juga:

Setiap pemerintah di seluruh dunia sadar bahwa dampak pandemi Covid-19 sangat besar. Pandemi ini tidak hanya menghancurkan perekonomian setiap negara, tetapi juga merenggut nyawa ribuan orang di dunia. Pandemi Covid-19 menyebar begitu cepat sehingga semua negara di dunia telah mengadopsi pembatasan ketat untuk mencegah penyebaran virus dari Wuhan, China.

Prospek ekonomi global untuk Juni 2020 menunjukkan prospek jangka pendek, dan jangka pendek dari dampak epidemi dan kerusakan jangka panjang yang akan ditimbulkan oleh epidemi terhadap prospek pertumbuhan. Meskipun pemerintah telah melakukan upaya yang luar biasa untuk mengatasi keterpurukan ekonomi dengan dukungan kebijakan fiskal dan moneter.

Prakiraan dasarnya masih menggunakan bobot nilai tukar pasar dari resesi global terburuk dalam beberapa dekade, dengan prediksi bahwa PDB global akan menyusut sebesar 5,2% pada tahun 2020. Dalam jangka panjang, resesi parah yang disebabkan oleh pandemi diperkirakan akan meninggalkan bekas luka yang bertahan lama melalui hilangnya sumber daya manusia karena hilangnya pekerjaan dan sekolah serta rusaknya hubungan perdagangan dan pasokan global dengan mengurangi investasi.

Krisis yang dialami membutuhkan tindakan segera untuk melindungi kehidupan semua orang dan konsekuensi ekonomi, untuk melindungi orang-orang, dan untuk mempersiapkan rencana pemulihan setelahnya. Banyak negara berkembang menghadapi kerentanan yang parah, mengatasi hambatan informalitas, memperkuat sistem kesehatan masyarakat, dan melaksanakan reformasi yang akan mendukung pertumbuhan yang kuat dan berkelanjutan setelah krisis kesehatan teratasi, sehingga sangat penting untuk melakukannya.

Pandemi yang berlangsung selama beberapa bulan tersebut menyebabkan penurunan tajam kegiatan ekonomi di sebagian besar negara di dunia, sehingga menyebabkan anjloknya perekonomian. Dalam resesi ini, seluruh negeri mati-matian mempertahankan, dan memulihkan perekonomian.

Penurunan PDB

Penurunan PDB, penurunan pendapatan ril, penurunan lapangan kerja dan manufaktur dapat dilihat sebagai indikator resesi ekonomi. Resesi ekonomi adalah momok perekonomian negara yang tak terhindarkan dan pertumbuhan perekonomian setiap negara telah merosot tajam.

Penurunan ini diharapkan dapat mendorong kemajuan dalam mencapai tujuan pembangunan selama bertahun-tahun dan mengembalikan puluhan juta orang ke dalam kemiskinan ekstrim. Semua pasar berkembang dan negara berkembang akan menghadapi berbagai kendala ekonomi, seperti tekanan pada sistem perawatan kesehatan yang lemah, kerugian dalam perdagangan dan pariwisata, berkurangnya pengiriman uang, arus modal yang lemah, dan kondisi keuangan yang ketat yang menyebabkan peningkatan utang.

Jika wabah Covid-19 terus berlanjut dan pembatasan PSBB akan diperluas dan diberlakukan kembali, ketidakpastian akan sangat berkurang, perkiraan risiko akan sangat berkurang, gangguan aktivitas ekonomi akan berkepanjangan, dan resesi bisa lebih lama. Di banyak negara, perusahaan mungkin mengalami kesulitan untuk membayar kembali hutangnya, meningkatnya penghindaran risiko dapat menyebabkan peningkatan biaya pinjaman, dan kebangkrutan serta gagal bayar dapat menyebabkan krisis keuangan. Diperkirakan pada tahun 2020, pertumbuhan global akan menyusut hampir 8%. Melihat kecepatan di mana krisis telah mengambil alih ekonomi global dapat menunjukkan parahnya resesi.

Laju tajam penurunan perkiraan pertumbuhan global dapat menunjukkan kemungkinan revisi dari penurunan lebih lanjut dan kebutuhan tindakan tambahan oleh pembuat kebijakan dalam beberapa bulan mendatang untuk mendukung aktivitas ekonomi. Upaya untuk menahan pandemic Covid-19 di berbagai negara berkembang dapat memicu resesi yang lebih dalam dan lebih lama, bahkan dapat memperburuk tren multi dekade yang memperlambat pertumbuhan potensial dan pertumbuhan produktivitas ekonomi. Sudah banyak sekali Negara berkembang yang mengalami pertumbuhan ekonomi lemah sebelum krisis ini terjadi. Namun kenyataan pahit menghantam mereka dengan muncullah wabah yang mengguncang seluruh penjuru dunia. Wabah Covid-19 saat ini menjadi tantangan baru yang dihadapi negara-negara berkembang tersebut yang membuat perekonomian semakin sulit.

Penulis Haikal Kurnia Maulana Ritonga mahasiswa FISIP Hubungan Internasional UNAIR

Pos terkait